Home News Internasional Pemerintah Inggris Umumkan Pendorong Baru Vaksin Covid-19 untuk Menghadapi Varian Omicron

Pemerintah Inggris Umumkan Pendorong Baru Vaksin Covid-19 untuk Menghadapi Varian Omicron

74
0
SHARE
Pemerintah Inggris memulai kembali pembatasan aktivitas masyarakat dalam masa Covid-19 varian Omicron. Foto: Hollie Adams/AFP

Diamma.com- Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson memperingatkan gelombang Covid-19 varian Omicron yang menjulang, dan mengajukan target untuk memberikan suntikan booster selama satu bulan hingga akhir Desember.

“Tidak ada yang harus ragu: Ada gelombang Covid-19 varian Omicron yang datang,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi dikutip dari channelnewsasia.com.

Johnson, mengklaim bahwa ia dan staf tidak mengadakan pembatasan Covid-19 pada saat Natal tahun lalu, ia menyebut penyebaran mutasi itu “darurat”, karena Omicron berlipat ganda setiap dua hingga tiga hari.

“Kami tahu dari pengalaman pahit bagaimana kurva eksponensial ini berkembang,” tambahnya.

Peningkatan Tingkat Siaga Covid-19 dari level tiga menjadi empat yang terjadi setelah 1.239 kasus varian yang dikonfirmasi tercatat pada Minggu. Hal ini membawa jumlah kasus Omicron di Inggris menjadi 3.137, yang meningkat 65% dari total 1.898 pada Sabtu.

Inggris mulai mengurangi pembatasan Covid-19 pada Juni dan tingkat siaga berada pada tahap tiga, yang berarti epidemi dalam sirkulasi umum. Level empat berarti transmisi tinggi dan tekanan pada layanan kesehatan tersebar luas dan substansial atau meningkat.

(Baca Juga: INFOGRAFIS: Fakta-Fakta Covid-19 Varian Omicron)

Empat Kepala Petugas Medis untuk Inggris, Wales, Skotlandia dan Irlandia Utara mengatakan bahwa langkah itu didorong oleh saran dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris yaitu sebuah badan kesehatan masyarakat.

“Penularan Covid-19 sudah tinggi di masyarakat, terutama masih didorong oleh Delta, tetapi munculnya Omicron menambah risiko tambahan dan cepat meningkat bagi masyarakat dan layanan kesehatan,” kata mereka.

Para petugas mengatakan penguat sangat penting mengingat bahwa perlindungan vaksin dikurangi dengan Omicron, dan kedua tusukan ketiga yang digunakan Pfizer dan Moderna, meningkatkan respons kekebalan tubuh dan menunjukkan efektivitas yang baik.

Langkah ini dirancang untuk mengurangi tekanan pada National Health Service (NHS) dikelola oleh negara yang menangani infeksi pernapasan musiman seperti flu.

Pemerintah telah menetapkan target untuk memberi semua orang berusia 18 tahun ke atas di Inggris dengan tusukan booster pada akhir Januari. Tetapi Johnson mengatakan bahwa tanggal akan diajukan satu bulan karena tidak memiliki tingkat penguat yang tinggi dapat membanjiri NHS, dan menyebabkan banyaknya kematian.

Di Inggris, masyarakatnya wajib memakai masker mulai pada Jumat lalu. Sedangkan, pada Senin, masyarakat Inggris disarankan untuk bekerja dari rumah, jika memungkinkan.

Perlu diketahui, negara Inggris menjadi salah satu negara yang paling parah terkena dampak Covid-19 dengan lebih dari 146.000 kematian. Sehingga, memulai kampanye vaksinasi massal pada Desember tahun lalu. Tingkat infeksi tetap tinggi pada sekitar 50.000 tes positif per hari. Di London, Omicron menyumbang sekitar sepertiga dari semua kasus Covid-19.

Penulis: Kevin Riady
Editor: Rianty Danista